Blankon Linux

blankon.jpg

PENGERTIAN

BlankOn adalah distro Linux yang dikembangkan oleh Yayasan Penggerak Linux Indonesia (YPLI) secara terbuka dan gotong-royong bersama komunitas Linux lainnya di Indonesia. BlankOn 2.0 Konde yang berbasis distro Linux Ubuntu 7.10 Gutsy Gibbon ini dikembangkan YPLI bersama komunitas Ubuntu Indonesia. BlankOn versi sebelumnya (1.0 dan 1.1) berbasis distro Fedora.
Selain itu, BlankOn juga tutup kepala khas beberapa suku/budaya di Indonesia, antara lain suku Jawa (sebagian besar berasal dari provinsi Jawa Tengah, DIY, dan Jawa Timur), suku Sunda (sebagian besar berasal dari provinsi Jawa Barat dan Banten), suku Madura, suku Bali, dan lain-lain.
BlankOn berarti blank (bilangan biner 0) dan on (bilangan biner 1) atau topi digital (modern) dengan tampilan klasik (kuno). Arti lain kata BlankOn adalah perubahan dari blank (kosong) menjadi on (menyala atau berisi).
Arti filosofi BlankOn adalah harapan agar pengguna distro BlankOn berubah dari belum sadar (kosong) menjadi sadar (berisi) bahwa ada Linux yang bisa dimanfaatkan untuk meningkatkan skill di bidang TI, martabat, dan kemandirian bangsa Indonesia.

SEJARAH & PERKEMBANGAN

Nama BlankOn berasal dari nama penutup kepala beberapa suku/budaya yang ada di Indonesia, antara lain suku Jawa, suku Sunda, dan daerah lainnya. Dari asal kata tersebut, BlankOn diharapkan menjadi penutup atau pelindung dari ketergantungan dengan piranti lunak tertutup.
Selain itu, nama BlankOn juga bisa diartikan menjadi Blank (angka biner 0) dan On (angka biner BlankOn diharapkan menjadikan orang yang belum sadar menjadi sadar bahwa Linux bisa dimanfaatkan untuk meningkatkan keterampilan dalam bidang Teknologi Informasi.
BlankOn Linux pertama kali dikembangkan oleh YPLI pada tahun 2004 dengan nama kode “Bianglala”. Pada saat itu, BlankOn merupakan turunan dari distro Fedora Core 3. Namun, rilis BlankOn pada saat itu berakhir sampai versi 1.1 dan akhirnya mati suri.
Beberapa tahun kemudian, yaitu pada tahun 2007, pengembangan BlankOn Linux mulai dibangkitkan kembali oleh YPLI. BlankOn Linux yang sebelumnya diturunkan dari Fedora Core kini diganti menjadi Ubuntu. BlankOn Linux direncanakan akan dirilis sesuai dengan siklus rilis Ubuntu, yaitu setiap 6 bulan sekali atau 2 kali setahun. Setiap rilis BlankOn Linux akan diberi tema dan ciri khas yang berbeda sesuai dengan budaya yang ada di Indonesia.
Akhirnya, pada akhir tahun 2007, BlankOn Linux versi 2.0 dirilis dengan nama kode “Konde”. Versi ini diturunkan dari Ubuntu versi 7.10. Kemudian, pada pertengahan tahun 2008, BlankOn Linux versi 3.0 dirilis dengan nama kode “Lontara”. Versi yang berbasis Ubuntu 8.04 LTS ini menggunakan tema khas Sulawesi Selatan, terlihat dari pengunaan karya seni Kapal Pinisi pada gambar latar belakangnya. Anda juga dapat menulis aksara Lontara’ yang merupakan aksara khas suku Bugis.
Pada bulan November 2008, BlankOn Linux 4.0 dirilis dengan nama kode “Meuligoe”. Ciri khas yang digunakan pada versi ini adalah Aceh, dengan warna dominan hijau. Pada rilis ini, Logo BlankOn diganti sehingga lebih modern. Versi ini dibuat berbasis Ubuntu versi 8.10. Rilis terakhir pada saat buku ini ditulis adalah BlankOn Linux 5.0, dengan nama kode “Nanggar”. Versi ini berbasis Ubuntu 9.04.

FITUR

• HTML5 – Menyertakan gim berbasis HTML5.
• BlankOn Desktop – Gabungan dari Manokwari yang terus dikembangkan dan Gnome 3.
• Menggunakan kernel Linux versi 3.0.xx yang sangat stabil dengan dukungan perangkat keras yang sangat banyak,
• Perangkat lunak untuk keperluan Anda berkomputer, seperti keperluan perkantoran, grafis, internet, multimedia, dsb.
• Antarmuka menggunakan Bahasa Indonesia, sehingga bisa lebih dimengerti oleh orang awam,
• Sudah menyertakan dukungan format multimedia yang lengkap, seperti untuk memutar mp3, DVD, dan format lainnya,
• Dukungan aksara daerah di Indonesia yang semakin banyak
• Menggunakan tema dan tampilan grafis khas Indonesia.
• Desktop berkonteks, di mana layar komputer akan berubah sejalan dengan perubahan konteks di luar komputer. Saat ini hanya konteks waktu dan konteks cuaca yang dapat merubah tampilan komputer. Artinya tampilan di pagi hari akan berbeda dengan di malam hari, juga demikian misalnya bila di luar sedang terang benderang atau sedang hujan disertai petir maka BlankOn akan menyesuaikan. Fitur ini hanya terdapat di BlankOn dan tidak tersedia di distro lainnya.
• GNOME versi 3.xx sebagai lingkungan desktop atau desktop environment yang sangat sederhana, kaya fitur, serta dukungan BlankOn Panel yang mudah digunakan,
• LibreOffice 3.5.xx untuk keperluan perkantoran yang sangat mirip dan kompatibel dengan Microsoft Office,
• Peramban web chromium-browser untuk mengakses situs Internet,
• Aplikasi surat elektronik Evolution,
• Dan Lebih Banyak Lagi Kami menyertakan ratusan ribu aplikasi yang tersimpan dalam lumbung aplikasi.

KELEBIHAN & KEKURANGAN

* KELEBIHAN BLANKON
-Ringan
Distro Linux yang dikembangkan oleh YPLI (Yayasan Penggerak Linux Indonesia) ini sangat ringan.
Tentu saja kita dapat menjalankan Blankon 8 Rote pada komputer dengan spesifikasi di bawah itu, asalkan ruang hard disk minimal 6 GB.
-Gratis
Tidak seperti sistem operasi Windows yang berbayar, Blankon 8 Rote ini 99% gratis! Lho kok cuma 99%? Ya iya lah kita masih tetap harus mengeluarkan biaya untuk listrik, koneksi internet saat download, serta mungkin biaya burning CD.
Seandainya saja perangkat pemerintahan di Republik kita tercinta ini menggunakan Blankon 8 Rote, maka bisa melangsingkan anggaran di bidang IT milyaran bahkan triliunan rupiah.
-Aplikasi lumayan lengkap
Blankon 8 Rote memenuhi kebutuhan dasar seperti memutar file-file musik dan video, pengetikan dokumen, koneksi Internet, sampai kebutuhan desain grafis (manipulasi foto dan 3D). Semuanya hanya dalam satu instalasi tanpa perlu menginstall aplikasi tambahan lainnya (kecuali jika memang diperlukan).
Beberapa aplikasi yang disertakan, antara lain:
Multimedia : Audacious (penggantiWinamp), Brasero Disc Burner (pengganti Nero Burning ROM), Movie Player (pengganti Windows Media Player)
Dokumen :LibreOffice Writer (penggantiMs Word), LibreOfficeCalc (penggantiMs Excel), LibreOffice Impress (pengganti PowerPoint), LibreOffice Base (penggantiMs Access)
Grafis :Inkscape (penggantiCorelDRAW), GIMP (pengganti Adobe Photoshop), Blender (pengganti 3Ds Max), Image Viewer
Internet : Chromium web browser, Pidgin Internet Messenger (alternatif Yahoo Messenger)
-Mendukung penulisan aksara Jawa, Bali, Sunda, Bugis, Batak, dan Renda
Kini kita tidak lagi sulit menulis aksara daerah kita masing-masing karena Blankon 8 Rote menyediakan fasilitas tersebut melalui aplikasi SCIM (Preferences > SCIM Input Method).
Untuk mengaktifkan, tekan Ctrl + Spasi dan lihat di pojok kanan bawah layar.
Menulis aksara nusantara di Blankon 8 Rote
-Tersedia tutorial untukpemula Linux
Klik “Start Menu” lalupilih Accessories >BlankOn Tutorial.Ada 136 halaman panduan menggunakan BlankOn 8 Rote untuk pemula di bidang Linux, mulai dari installasi, baris perintah dasar, pengolah kata, dan lain-lain.
-man page tidak berfungsi
Setiap aplikasi di lingkungan UNIX (danjuga Linux) biasanya memiliki manual page (atau bisa di ibaratkan Help di Windows).Sayangnya ketika saya membuka terminal dan mengetikkan “man bash” malah tidak bisa mengeluarkan informasi apapun!

*Kekurangan:
– Linux masih kurang support untuk beperapa pembuat permainan atau games
– Hampir semuanya software yang telah ada merupakan hasil jerih payah komunitas, tapi sebagian kecil merupakan dukungan dari hardware nya.

DOWNLOAD ISO

http://www.blankonlinux.or.id/unduh/
http://iso.linuxquestions.org/blankon-linux/blankon-6.0/

About the Author

4 thoughts on “Blankon Linux

  1. budiman - 12 November 2013 at 21:50

    sudah banyak artikel yang saya baca,,baru kali ini saya temukan info bgt bagus,,2jempol utk blangkon linux,,mksh infonya bang,,

  2. I used to be encouraged this web site by using our cousin. I will be don’t selected whether it write-up is created by your ex because nobody else find out like exclusive pertaining to my personal difficulty. That you are amazing! Thanks a lot!

Leave a Reply